Profil Singkat Penulis Novel Ternama: Dan Brown

Profil Singkat Penulis Novel Ternama: Dan Brown – Daniel Gerhard Brown (lahir 22 Juni 1964) adalah seorang penulis Amerika yang terkenal karena novel-novel thrillernya, termasuk novel Robert Langdon Angels & Demons (2000), The Da Vinci Code (2003), The Lost Symbol (2009), Inferno (2013) dan Origin (2017).

Novel-novelnya adalah perburuan harta karun yang biasanya berlangsung selama 24 jam. Mereka menampilkan tema berulang kriptografi, seni, dan teori konspirasi. Buku-bukunya telah diterjemahkan ke dalam 57 bahasa dan, pada 2012, telah terjual lebih dari 200 juta eksemplar. Tiga di antaranya, Angels & Demons, The Da Vinci Code, dan Inferno, telah diadaptasi menjadi film. sbotop

Profil Singkat Penulis Novel Ternama: Dan Brown

Novel-novel Robert Langdon sangat terlibat dengan tema-tema Kristen dan fakta sejarah, dan sebagai hasilnya telah menimbulkan kontroversi. Brown menyatakan di situsnya bahwa buku-bukunya tidak anti-Kristen dan dia sendiri sedang dalam “perjalanan spiritual yang konstan”.

Dia mengklaim bahwa bukunya The Da Vinci Code hanyalah “sebuah cerita menghibur yang mempromosikan diskusi dan debat spiritual. ” dan menyarankan agar buku itu dapat digunakan “sebagai katalis positif untuk introspeksi dan eksplorasi iman kita.”

Saat berlibur di Tahiti pada tahun 1993, Brown membaca novel Sidney Sheldon The Doomsday Conspiracy, dan terinspirasi untuk menjadi penulis thriller.

Dia mulai bekerja di Benteng Digital, sebagian besar di Seville, tempat dia belajar pada tahun 1985. Dia juga menulis buku humor bersama istrinya, 187 Men to Avoid: A Survival Guide for the Romantically Frustrated Woman, dengan nama samaran “Daniel Brown”.

Profil penulis buku itu berbunyi, “Danielle Brown saat ini tinggal di New England: mengajar di sekolah, menulis buku, dan menghindari laki-laki.” Hak cipta untuk buku ini dikaitkan dengan Brown.

Pada tahun 1996 Brown berhenti mengajar untuk menjadi penulis penuh waktu. Benteng Digital diterbitkan pada tahun 1998. Istrinya Blythe melakukan banyak promosi buku, menulis siaran pers, memesan Brown di acara bincang-bincang, dan mengatur wawancara pers.

Beberapa bulan kemudian, Brown dan istrinya merilis The Bald Book, buku humor lainnya. Itu secara resmi dikreditkan ke istrinya, meskipun perwakilan dari penerbit mengatakan bahwa itu terutama ditulis oleh Brown.

Brown kemudian menulis Angels & Demons dan Deception Point, masing-masing dirilis pada tahun 2000 dan 2001, yang pertama adalah yang pertama menampilkan karakter utama, pakar simbologi Harvard Robert Langdon.

Tiga novel pertama Brown memiliki sedikit keberhasilan, dengan kurang dari 10.000 eksemplar di setiap cetakan pertama mereka. Novel keempatnya, The Da Vinci Code, menjadi buku terlaris, menempati urutan teratas daftar Buku Terlaris New York Times selama minggu pertama peluncurannya pada tahun 2003.

Ini adalah salah satu buku paling populer sepanjang masa, dengan 81 juta eksemplar. dijual di seluruh dunia pada 2009. Keberhasilannya telah membantu mendorong penjualan buku-buku Brown sebelumnya.

Pada tahun 2004 keempat novelnya berada di daftar New York Times pada minggu yang sama, dan, pada tahun 2005, ia membuat daftar majalah Time dari 100 Orang Paling Berpengaruh Tahun Ini.

Majalah Forbes menempatkan Brown di No. 12 dalam daftar “Selebriti 100” 2005 mereka, dan memperkirakan pendapatan tahunannya sebesar US$76,5 juta. Menurut artikel yang diterbitkan di The Times, perkiraan pendapatan Brown setelah penjualan Da Vinci Code adalah $250 juta.

Novel ketiga Brown yang menampilkan Robert Langdon, The Lost Symbol, dirilis pada 15 September 2009. Menurut penerbit, pada hari pertama buku tersebut terjual lebih dari satu juta dalam versi hardcover dan e-book di AS, Inggris dan Kanada, mendorong pencetakan 600.000 eksemplar hardcover di samping lima juta cetakan pertama.

Cerita berlangsung di Washington D.C. selama dua belas jam, dan menampilkan Freemason. Buku ini juga memuat banyak elemen yang membuat The Da Vinci Code menjadi buku terlaris nomor satu.

Situs promosi Brown menyatakan bahwa teka-teki tersembunyi di sampul buku The Da Vinci Code, termasuk dua referensi ke patung Kryptos di Markas CIA di Langley, Virginia, memberikan petunjuk tentang sekuelnya. Brown telah mengadopsi tema yang relevan dalam beberapa karyanya sebelumnya.

Novel keempat Brown yang menampilkan Robert Langdon, Inferno adalah novel thriller misteri yang dirilis pada 14 Mei 2013, oleh Doubleday. Ini peringkat No 1 pada daftar New York Times Best Seller selama 11 minggu pertama rilis, telah terjual lebih dari 1,4 juta kopi di AS saja.

Dalam sebuah wawancara tahun 2006, Brown menyatakan bahwa dia memiliki ide untuk sekitar 12 buku masa depan yang menampilkan Robert Langdon.

Tokoh-tokoh dalam buku-buku Brown sering dinamai dengan nama orang-orang nyata dalam hidupnya. Robert Langdon dinamai John Langdon, artis yang menciptakan ambigram yang digunakan untuk CD dan novel Angels & Demons.

Camerlengo Carlo Ventresca dinamai berdasarkan teman kartunis On a Claire Day Carla Ventresca. Dalam arsip Vatikan, Langdon mengingat pernikahan dua orang bernama Dick dan Connie, yang merupakan nama orang tuanya.

Editor Robert Langdon Jonas Faukman dinamai editor kehidupan nyata Brown Jason Kaufman. Brown juga mengatakan bahwa karakter didasarkan pada seorang pustakawan New Hampshire, dan seorang guru bahasa Prancis di Exeter, André Vernet.

Kardinal Aldo Baggia, dalam Angels & Demons, dinamai Aldo Baggia, instruktur bahasa modern di Phillips Exeter Academy.

Profil Singkat Penulis Novel Ternama: Dan Brown

Dalam wawancara, Brown mengatakan istrinya, Blythe, adalah seorang sejarawan seni dan pelukis. Ketika mereka bertemu, dia adalah Direktur Pengembangan Artistik di Akademi Nasional untuk Penulis Lagu di Los Angeles.

Selama gugatan tahun 2006 atas dugaan pelanggaran hak cipta dalam The Da Vinci Code, informasi diperkenalkan di persidangan yang menunjukkan bahwa Blythe melakukan penelitian untuk buku tersebut. Dalam satu artikel, dia digambarkan sebagai “kepala peneliti.

Doubleday menerbitkan buku ketujuhnya, Origin, pada 3 Oktober 2017. Ini adalah buku kelima dalam seri Robert Langdon-nya.…